ホーム Healty Mengapa Vaksin Buatan Jepang Terlambat?

Mengapa Vaksin Buatan Jepang Terlambat?

109
0
Jepang akan memberikan vaksin virus Corona COVID-19 secara gratis pada warganya. (Foto: Getty Images)

NIINDO.COM –  Banyak yang bertanya mengapa vaksin buatan Jepang  terlambat ke luar padahal sangat dinantikan sekali banyak pihak karena dipastikan sangat aman.

“Ada tiga alasan keterlambatan tersebut. Yang pertama adalah bahwa orang Jepang secara tradisional memiliki karakter nasional yang berhati-hati mengenai keamanan dan kemanjuran vaksin,” ungkap Hiroyuki Kunishima, seorang profesor dari Departemen Penyakit Menular di Fakultas Kedokteran Universitas St. Marianna dan direktur Pusat Penyakit Menular di Rumah Sakit Universitas baru-baru ini.

Vaksinasi dapat memberikan kekebalan untuk mencegah perkembangan dan keparahan infeksi, tetapi dapat menyebabkan “reaksi samping” dari reaksi merugikan yang tidak diinginkan.

BACA JUGA : Sandiaga Uno: 70 Persen Penduduk Bali Akan di Vaksin Terlebih Dahulu

Reaksi samping dari “vaksin Corona” ini termasuk nyeri otot, sakit kepala, dan malaise setelah inokulasi sebagai yang ringan, dan alergi yang disebut “reaksi anafilaksis” yang menyebabkan penurunan tekanan darah secara tiba-tiba dan dispnea pada yang berat.

“Meskipun banyak negara memiliki poin yang tidak jelas seperti risiko efek samping, mereka memutuskan bahwa manfaat mengakhiri penyebaran infeksi lebih besar, dan melanjutkan dengan persetujuan awal.”

Namun, vaksin Pfizer dan Moderna adalah jenis vaksin baru yang memproses informasi genetik virus, dan subjek uji klinis (uji klinis) untuk menyelidiki keamanannya kebanyakan kepada warga  berkulit putih, dan hanya ada sedikit orang Asia.

Untuk alasan ini, Kementerian Kesehatan, Perburuhan dan Kesejahteraan Jepang menerima permohonan persetujuan pembuatan dan penjualan vaksin dari Pfizer pada 18 Desember 2020, tetapi mulai Oktober tahun yang sama, 160 orang Jepang (20-85 tahun lama) menjadi sasaran di Jepang sebelumnya.

Selain itu, uji klinis telah dilakukan untuk memastikan apakah aman untuk diinokulasi. Keputusan akhir akan dibuat setelah semua data utama tersedia pada Januari 2021, dan sikap “penekanan pada keselamatan bahkan jika Anda terlambat ke luar negeri” tetap dapat dipertanggungjawabkan, tambahnya.

BACA JUGA : Jepang Jadikan Gedung Sekolah Yang Dilanda Tsunami 2011 Di Miyagi Sebagai Monumen Peringatan

Kementerian Kesehatan, Perburuhan dan Kesejahteraan bertujuan untuk komersialisasi yang lebih cepat dari biasanya dengan menerapkan “persetujuan khusus” untuk tiga vaksin yang akan digunakan, yang dapat mempersingkat masa pemeriksaan dengan mempertimbangkan rekam jejak yang digunakan di luar negeri.

Dalam beberapa tahun terakhir, reaksi sampingan dari vaksin kanker serviks telah menjadi masalah di Jepang atas vaksin, dan gugatan telah diajukan ke pemerintah dan perusahaan farmasi untuk meminta kompensasi atas kerusakan.

Kajian cermat Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja, dan Kesejahteraan terhadap vaksin korona juga dikatakan “karena kami takut dikritik karena mengabaikan tinjauan yang memadai jika nanti ada reaksi samping”.

Menurut jajak pendapat Asahi Shimbun edisi  25 Januari 2021, sebanyak  21% responden mengatakan “Saya ingin segera divaksinasi” dan “Saya ingin melihat situasinya segera lebih baik” ketika ditanya “Jika vaksinasi gratis “.

Kemudian sebanyak 70% menjawab, “Saya masih akan lihat-lihat dulu.”

BACA JUGA : Ditengah Keadaan Darurat Anggota Partai Koalisi Pemerintah Kongkow di Bar, PM Jepang Minta Maaf

Sedangkan yang tidak ingin menerimanya adalah 8%.

Masyarakat tampaknya berhati-hati dengan vaksin korona.  Mempertanyakan perusahaan pengembangan vaksin penyakit menular.

Hal kedua dan ketiga yang dikemukakan oleh Profesor Kunishima, seorang spesialis, sebagai alasan keterlambatan vaksinasi di Jepang adalah “hanya sedikit perusahaan farmasi dan perusahaan ventura di Jepang yang dapat mengembangkan obat-obatan langka seperti penyakit menular” dan “untuk klinis. uji coba obat baru “.

Sistem institusi medis yang terlibat lemah.

Penelitian dan produksi vaksin aktif di Jepang dilakukan terakhir kali sekitar 50 tahun lalu.

Sejak itu jumlah anak yang ditargetkan untuk vaksinasi menurun, dan proses vaksinasi terus berlanjut, melemahkan industri vaksin.

Penyakit menular, khususnya, tiba-tiba menjadi epidemi, dan epidemi dapat berakhir sebelum perusahaan farmasi dapat mengembangkan dan menerapkan vaksin praktis, sehingga jumlah perusahaan yang menangani vaksin penyakit menular menjadi sangat sedikit.

Dengan cara ini, lebih dari separuh penggunaan domestik menjadi vaksin impor.

BACA JUGA : Jepang Akan Simulasi Vaksinasi Virus Corona 27 Januari

Ujung-ujungnya, vaksin corona juga menjadi permintaan asing. Jika vaksinasi tertunda, maka waktu vaksinasi kepada masyarakat akan tertunda. Meski jumlahnya kecil di Jepang, vaksin korona terus dikembangkan.

Perusahaan ventura “AnGes” dan perusahaan besar Shionogi Pharmaceutical Co., Ltd. telah mencapai tahap uji klinis (uji klinis), dan Daiichi Sankyo dan yang lainnya melanjutkan pengembangan dalam negeri, tetapi mereka tertinggal di belakang negara lain dalam penerapan praktisnya.

Namun, produksi vaksin dalam negeri akan terus diperlukan untuk menjamin kesehatan dan keselamatan masyarakat, dan pemerintah perlu mendukung perusahaan-perusahaan pembangunan tersebut.

Sistem uji klinis vaksin di Jepang masih lemah, namun perlu dibuat sistem yang memungkinkan pemeriksaan yang lebih fleksibel dan cepat, apalagi bila ada kebutuhan yang mendesak seperti saat ini.

Selain itu, tahun ini adalah tahun Olimpiade dan Paralimpiade Tokyo, dan lebih bertanggung jawab daripada negara lain untuk mengakhiri Corona baru secepat mungkin.

Meskipun ada trade-off dengan keamanan, perlu dilanjutkan dengan pertimbangan seperti menghilangkan bagian dari proses pemeriksaan normal di masa mendatang.

Shinya Yamanaka, Satoshi Omura, Yoshinori Ohsumi, dan Tasuku Honjo, yang memenangkan Hadiah Nobel bidang Fisiologi atau Kedokteran, meminta pemerintah pada 8 Januari lalu setelah keadaan darurat kedua diumumkan di wilayah metropolitan Tokyo.

Permintaan mereka, “Memperkuat dukungan untuk ilmu hayat dan kolaborasi industri-akademia yang menciptakan prinsip-prinsip pengembangan untuk vaksin dan agen terapeutik  dan Pemeriksaan serta persetujuan segera untuk vaksin dan agen terapeutik sambil memastikan kemandirian dan transparansi.”

Perang melawan virus akan terus berlanjut, dan pandemi baru (pandemi global penyakit menular) akan terjadi. “Penundaan dalam vaksinasi” ini telah mengajarkan kita bahwa ada banyak tantangan sebelum Jepang dapat bersaing dengan “vaksin Hinomaru” yang sangat aman yang diproduksi di Jepang.

返事を書く

あなたのコメントを入力してください。
ここにあなたの名前を入力してください