Beranda » Tohoku Jepang Rawan Ancaman Gempa Bumi Skala Besar, 10 Tahun Terakhir Tercatat 570.207 Kali Gempa

Tohoku Jepang Rawan Ancaman Gempa Bumi Skala Besar, 10 Tahun Terakhir Tercatat 570.207 Kali Gempa

NIINDO.COM – Ancaman gempa bumi skala besar dengan magnitude 7 berpotensi terjadi di daerah Tohoku Jepang Utara termasuk Fukushima. Bahkan 10 tahun terakhir ini tercatat 570.207 kali gempa terjadi di Tohoku.

“Meskipun aktivitas gempa susulan berkurang dalam gambaran besar, terkadang ada gempa besar seperti gempa bumi di Prefektur Fukushima bulan lalu. Diperkirakan akan terus berlanjut selama ini dengan guncangan mencapai magnitude 7 untuk waktu mendatang,” papar Noriko Kamaya, Petugas Perencanaan Informasi Gempa Bumi dari Badan Meteorologi Jepang, Selasa (9/3/2021).

“Oleh karena itu penduduk Tohoku berhati-hatilah selalu dengan aktivitas seismik yang terjadi di sana,” pesan Noriko Kamaya.seperti dilansir dari R.susilo tokyo

BACA JUGA : Gempa 7,3 : Aktifitas Shinkansen, Sekolah & Bisnis Di Fukushima dan Miyagi Terhenti, Warga Masih Kesulitan Air

Selama 10 tahun dari tahun 2011, ketika Gempa Bumi Besar Jepang Timur terjadi, hingga tahun lalu, jumlah gempa bumi yang diamati di daerah gempa susulan di lepas pantai Tohoku telah meningkat tiga kali lipat dibandingkan dengan 10 tahun sebelum gempa bumi.

Jika dilihat dari tahun ke tahun, jumlahnya telah menurun secara bertahap sejak gempa bumi besar, namun masih lebih tinggi dari sebelum gempa bumi, dan Badan Meteorologi Jepang menyerukan untuk berhati-hati di masa mendatang.

Menurut Badan Meteorologi Jepang, jumlah gempa bumi yang diamati di daerah gempa susulan dari gempa besar di lepas pantai Tohoku adalah 570.207 selama 10 tahun dari 2011 ketika Gempa Besar Jepang Timur terjadi hingga 31 Desember 2020.

BACA JUGA : Asosiasi Internasional Fukushima Buka Konsultasi Dampak Gempa Bagi WNI di Jepang

Artinya, jumlah gempa bumi yang teramati dalam kurun waktu 10 tahun hingga tahun 2010 sebelum gempa yaitu 188.766 kali yang berarti dalam 10 tahun terakhir (2011-2021) terjadi tiga kali lipat.

Dilihat dari jumlah gempa dengan magnitudo 5 atau lebih, terdapat 1.012 kejadian dalam 10 tahun hingga tahun lalu, atau sekitar lima kali lipat dari 10 tahun sebelum gempa.

Dilihat dari jumlah gempa bumi sejak tahun 2011 menurut tahun, jumlah gempa bumi yang terjadi adalah 135.794 pada tahun 2011, saat gempa bumi besar terjadi.

Namun sejak tahun 2012 terjadi peningkatan dan penurunan secara bertahap, dan tahun lalu secara bertahap menurun mencapai 48.438 kali.

Dibandingkan tahun 2011, angka ini telah menurun hampir 90.000 kali, tetapi terus lebih tinggi dari rata-rata angka tahunan sebesar 18.876 kali dalam 10 tahun hingga tahun sebelum gempa.

Di daerah di sepanjang “Palung Jepang” dari Tohoku hingga lepas pantai Kanto di mana gempa bumi besar terjadi 10 tahun yang lalu, gempa bumi besar dengan kekuatan 7 magnitude atau lebih akan terus terjadi dengan probabilitas tinggi, dan Badan Meteorologi Jepang meminta perhatian serius masyarakat.

Selama 10 tahun dari tahun 2011 hingga tahun lalu ketika Gempa Bumi Besar Jepang Timur terjadi, jumlah gempa bumi yang terjadi di seluruh negeri juga disebabkan oleh efek gempa bumi besar di lepas pantai Tohoku yang menyebabkan gempa bumi dan Kumamoto tahun 2016.

Jumlah tersebut dalam 10 tahun terakhir mencapai sekitar 1,7 kali lipat.

Menurut Badan Meteorologi Jepang, jumlah gempa bumi yang terjadi di dalam dan sekitar kepulauan Jepang selama 10 tahun dari tahun 2011 hingga tahun lalu adalah 2.051.547.

Dibandingkan dengan 1.237.312 kali dalam 10 tahun hingga 2010 sebelum gempa terjadi peningkatan sebesar 814.235 kali lipat atau sekitar 1,7 kali lipat.

BACA JUGA : Jalur Shinkansen Sendai-Ichinoseki Kembali Dibuka

Gempa besar menghantam Jepang malam ini dengan pusat di pinggir pantai Fukushima Tohoku utara Jepang. (istimewa)

Berikut datanya jika dilihat dari tahun ke tahun:

– Gempa bumi terbanyak terjadi pada tahun 2011 sebanyak 303.824 kali,

– 2016 sebanyak 286.406 kali,

– 2017 sebanyak 269.428 kali,

– 2018 sebanyak 221.847 kali.

Dari jumlah tersebut, gempa Kumamoto terjadi pada tahun 2016, dan Gempa Iburi Timur Hokkaido terjadi pada tahun 2018 dianggap cukup besar.

Dilihat dari jumlah gempa dengan magnitudo 5 atau lebih, terdapat 2.065 gempa dalam 10 tahun hingga tahun lalu, 1,3 kali lebih banyak dibandingkan 10 tahun sebelum gempa.

Dilihat dari perubahan jumlah gempa bumi sejak tahun 2011 memang mengalami tren penurunan secara bertahap sejak terjadinya gempa bumi besar, namun sesekali mencapai angka mendekati tahun 2011 dalam beberapa tahun terakhir.

Jumlah gempa bumi tahun lalu 213.358, turun 90.000 dibanding tahun 2011.

Namun apabila dibandingkan dengan rata-rata tahunan 123.731 dalam 10 tahun hingga tahun sebelum gempa terjadi di banyak tempat, jumlah tersebut cukup banyak.



Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.