ホーム Entertainment KBRI Tokyo Kerjasama Dengan Politeknik Elektronika Negeri Surabaya Untuk Program Kuliah Jarak...

KBRI Tokyo Kerjasama Dengan Politeknik Elektronika Negeri Surabaya Untuk Program Kuliah Jarak Jauh

148
0
Dubes RI untuk Jepang Heri Akhmadi menandatangani Kesepakatan Kerja Sama Pendidikan Jarak Jauh KBRI Tokyo dengan Politeknik Elektronika Negeri Surabaya (PENS) di Tokyo, 24 Februari 2021. Foto KBRI Tokyo

NIINDO.COM – Pekerja migran Indonesia di Jepang, kini dapat meningkatkan keahlian dengan mengikuti kuliah jarak jauh tanpa mengganggu jam kerja mereka. Hal itu didukung penuh oleh Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) Tokyo dengan menjalin kerjasama pendidikan jarak jauh dengan Politeknik Elektronika Negeri Surabaya (PENS) Rabu (24/2).

Duta Besar Republik Indonesia (Dubes RI) Luar Biasa Berkuasa Penuh (LBPP) Heri Akhmadi usai menandatangani secara virtual Kesepakatan Kerja Sama Pendidikan Jarak Jauh KBRI Tokyo dengan Politeknik Elektronika Negeri Surabaya (PENS) mengatakan, peningkatan keahlian para pekerja migran di Jepang melalui program kuliah jarak jauh dengan PENS ini nantinya, akan diikuti pekerja migran di negara lain.

BACA JUGA : Birokrat Senior Kementerian Jepang Dicopot Terkait Skandal Makan Malam Dengan Putra PM Suga

“Program kuliah jarak jauh ini dapat menjadi contoh ke depan untuk direplikasi di negara-negara lain. Khususnya di negara-negara yang jumlah pegawai migran asal Indonesia sangat banyak seperti China dan Korea,” kata Heri Akhmadi yang didampingi Wakil Kepala Perwakilan RI, Tri Purnajaya dan Atase Pendidikan dan Kebudayaan (Atdikbud) Yusli Wardiatno.

Lebih lanjut Atdikbud Yusli Wardiatno menjelaskan kesepakatan kerja sama untuk menyelenggarakan Pendidikan Jarak Jauh (PJJ) pada tingkat pendidikan tinggi ini ditujukan untuk memperluas akses pendidikan vokasi di luar negeri.

“Penyelenggaraan program ini akan membuka akses pendidikan bagi pekerja migran Indonesia yang jumlahnya mencapai 36.000 dan sebagian besar masih berstatus pegawai magang (Kenshusei),” terang Yusli Wardiatno.

Direktur PENS, Dr. Zainal Arief yang hadir melalui virtual memaparkan kesiapan PENS untuk penyelenggaraan pendidikan jarak jauh ini.

Sementara itu Direktur Pendidikan Tinggi Vokasi dan Profesi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia (Kemdikbud RI), Benny Bandanadjaja memastikan, Kemdikbud RI sangat menyambut baik dan akan mendukung program ini.

“Kemdikbud akan segera memfasilitasi bantuan pembiayaan bagi politeknik di Indonesia yang menjalin kerja sama double degree dengan perguruan tinggi di luar negeri,” ujar Benny Bandanadjaja.

Acara penandatanganan juga dihadiri oleh Koordinator Southeast Asian Ministers of Education Organization (SEAMEO) Center Gatot Hari Priowirjanto. Acara ini diikuti oleh lebih dari 200 undangan asal sekolah menengah atas/kejuruan di Indonesia.

Sistem Pendidikan Jarak Jauh (PJJ) menjadi cara terbaik saat ini bagi para pekerja migran karena tidak mengganggu waktu kerja. Selain akan memperoleh ilmu pengetahuan yang diajarkan serta ijazah, mereka juga akan mendapatkan pengayaan bahasa Jepang sehingga diharapkan dapat meningkatkan kemampuan berbahasa Jepang hingga lulus N4 atau N3. Diharapkan ke depannya mereka akan mampu meningkatkan statusnya menjadi Specified Skilled Worker (Tokutei Gino) yang kebutuhannya di Jepang belum dapat dipenuhi oleh pekerja asal Indonesia

返事を書く

あなたのコメントを入力してください。
ここにあなたの名前を入力してください