ホーム Nasional Tahun 2022 Bandara Oita Jepang Jadi ‘Pelabuhan Antariksa’ Peluncuran Satelit

Tahun 2022 Bandara Oita Jepang Jadi ‘Pelabuhan Antariksa’ Peluncuran Satelit

260
0
Bandara Oita Jepang

NIINDO.COM – Bandara Oita di bagian selatan Jepang direncanakan akan menjadi bandara antariksa pengiriman satelit ke luar angkasa tahun 2022.

“Rencananya adalah Virgin Orbit milik Amerika Serikat yang akan melakukan peluncuran di Oita nantinya,” ungkap sumber Tribunnews, Sabtu (23/1/2021).

Di bawah payung grup perusahaan Inggris Virgin Group, Bandara Oita terlibat dalam bisnis peluncuran satelit kecil yang berbasis di California, AS.

BACA JUGA :Prediksi Sepeda Motor Baru di Pasar Nasional 2021, Produk Jepang dan Jerman

Hal ini bukanlah roket yang diluncurkan secara vertikal seperti yang biasa dilakukan.

Roket ditempatkan di pesawat khusus dan diluncurkan di udara setelah lepas landas pesawat dengan metode yang disebut “tipe horizontal”.

Uji peluncuran dilakukan di Amerika Serikat pada 17 Januari 2021, dan ini adalah upaya pertama yang berhasil untuk menempatkan satelit buatan ke orbit luar angkasa.

Rencana peluncuran sekarang sedang berlangsung di Bandara Oita.

Pada April 2020, Bandara Oita dipilih untuk pertama kalinya di Asia sebagai “pelabuhan antariksa” untuk situs peluncuran satelit.

BACA JUGA : Jika Olimpiade dan Paralimpiade Jepang Tanpa Penonton Ekonomi Merugi Lebih dari 2 Triliun Yen

Hisanobu Takayama (kelahiran dari Kota Bungo Ono, Prefektur Oita), yang berasal dari Mitsubishi Electric dan terlibat dalam pengembangan pesawat ruang angkasa domestik Kounotori” atau “Bangau” dan juga berperan penting dalam pemilihan ini, memberikan tiga alasan utama.

“Banyak kandidat lokasi sedang dipertimbangkan di Jepang, tapi menurut saya ukuran landasan pacu, akses ke daerah sekitarnya, dan karakteristik lokasi adalah faktor penentu,” kata Hisanobu Takayama.

Pesawat yang digunakan untuk peluncuran diasumsikan berjenis jumbo jet Boeing 747, dan landasan pacu yang memadai sangat diperlukan untuk lepas landas dan mendarat.

Bandara Oita tidak biasa untuk bandara regional dan memiliki landasan pacu sepanjang 3.000 meter.

Kemudian jika kita berada di dekat area padat penduduk, risikonya tinggi jika terjadi kecelakaan.

Di sisi lain, Bandara Oita yang bersentuhan dengan laut selalu bisa terbang di atas laut menuju Samudra Pasifik yang seharusnya menjadi tempat peluncurannya.

BACA JUGA : Penanganan Corona : Kisah 3 Dubes RI di Jepang Singapura & Nigeria

Tidak seperti bandara perkotaan, di mana pesawat lepas landas dan mendarat setiap beberapa menit, Bandara Oita masih memiliki sejumlah rute terbatas, dan bisa fleksibel dalam hal waktu peluncuran roket.

Selain itu, diharapkan banyak insinyur yang akan tinggal untuk waktu yang lama.

Juga bagus untuk dapat menyegarkan diri di tempat-tempat wisata onsen seperti Beppu dan Yufuin, yang merupakan area pemandian air panas terkemuka di Jepang.

“Saya ingin itu menjadi tempat peluncuran Bandara Oita telah dipilih sebagai “pelabuhan antariksa” dengan berbagai kondisi yang menguntungkan.”

Secara lokal, ada momentum yang berkembang di kalangan UKM dan pariwisata untuk terjun ke bisnis luar angkasa.

Dalam keadaan seperti itu, Takayama memutuskan untuk mendirikan sebuah organisasi bernama “Oita Space Future Center” pada bulan Februari untuk menyatukan komunitas lokal dengan memanfaatkan pengalamannya selama bertahun-tahun dalam bisnis luar angkasa

Roket H-IIA meluncurkan satelut militer Jepang, Kirameki-2 foto : Hery Prasetyo

“Ini adalah kesempatan besar bagi Prefektur Oita, yang tidak ada hubungannya dengan industri luar angkasa, untuk memasuki industri luar angkasa,” kata Takayama.

Rencana rinci peluncuran tersebut belum diklarifikasi, namun diharapkan pekerjaan inspeksi dan pemeliharaan roket dan satelit buatan akan memakan waktu beberapa bulan di Prefektur Oita.

“Kami juga percaya bahwa peluncuran satelit buatan akan membutuhkan layanan keramahan, dengan banyak pengunjung dari Jepang dan luar negeri yang berkunjung.”

Harapan tinggi dari UKM lokal Kawasan Industri Tepi Laut Oita Prefektur Oita memiliki basis manufaktur utama untuk mobil, baja, pembuatan kapal, dan lainnya.

Banyak perusahaan kecil dan menengah seperti mitra bisnis terkonsentrasi di sana.

“Ada harapan yang berkembang bahwa kami akan menemukan cara baru dalam bisnis luar angkasa dengan memanfaatkan teknologi manufaktur yang telah kami kembangkan selama ini.”

Salah satunya, Mayuki Nishijima yang menjalankan perusahaan terkait baja di Kota Saiki di bagian selatan Prefektur Oita, memiliki pengalaman dalam memproduksi satelit buatan ultra-kecil bekerja sama dengan Kyushu Institute of Technology pada tahun 2018.

“Saya terlibat dalam produksi satelit buatan “Tenkou” untuk tujuan mengamati radiasi yang jatuh di bumi. Di antara UKM lokal, mereka adalah “senior” yang telah menerima tantangan bisnis luar angkasa.”

Nishijima mengharapkan bahwa mungkin ada pesanan mendadak seperti pengadaan suku cadang yang dibuat secara lokal sementara persiapan untuk peluncuran sedang diproses di Oita.

“Dengan memproduksi satelit buatan, kami telah memperoleh pengetahuan tentang teknologi yang dapat menahan lingkungan luar angkasa yang keras dan produksi suku cadang yang kuat dan ringan. Kami ingin memanfaatkan kesempatan untuk memanfaatkan kemampuan teknologi kami.”

Kini Prefektur Oita memiliki sejarah aktif terlibat dalam menarik perusahaan selama periode keajaiban ekonomi tinggi.

Hasilnya, perusahaan di berbagai bidang seperti mobil, petrokimia, dan semikonduktor telah didirikan di prefektur, dan aglomerasi industri telah terwujud.

Waktu telah berubah, dan Prefektur Oita sekarang berfokus pada bidang “teknologi canggih”, yang bertujuan untuk menjadi pusat industri baru.

Dalam keadaan seperti itu, “pelabuhan antariksa” menjadi peluang bisnis baru telah datang.

Pasar bisnis luar angkasa diproyeksikan tumbuh menjadi 1 triliun USD di seluruh dunia pada tahun 2040 (perkiraan Morgan Stanley).

Prefektur Oita telah dengan berani mengukir namanya masuk ke dalam persaingan dunia di bidang antariksa.

Apakah ini akan menjadi cikal bakal dari “model bisnis pelabuhan antariksa” yang menarik perhatian dari seluruh dunia dengan menyatukan kekuatan komunitas lokal?

Sementara bisnis pesawat terbang dan antariksa juga akan dimasuki kelompok bisnis BBB milik WNI yang ada di Jepang setelah terbentuk jaringan di 47 perfektur.

返事を書く

あなたのコメントを入力してください。
ここにあなたの名前を入力してください