ホーム Sports Warga Asing Dilarang Memasuki Jepang Untuk Menonton Olimpiade

Warga Asing Dilarang Memasuki Jepang Untuk Menonton Olimpiade

137
0
Iklan promosi Olimpiade Tokyo yang dipasang bersamaan dengan pesan protokol kesehatan Covid-19 di kawasan Shibuya Tokyo. Foto Andylala

NIINDO.COM – Selama Olimpiade dan Paralimpiade Jepang yang dibuka 23 Juli 2021, tidak ada ada volunteer dari luar Jepang dan juga larangan masuk penonton Olimpiade dari luar Jepang.

“Nanti saat Olimpiade tidak akan ada volunteer dari luar Jepang kan sudah dilarang warga asing dari luar Jepang memasuki Jepang untuk menonton Olimpiade,” papar Menteri Olimpiade Tamayo Marukawa.

BACA JUGA : Kasus Baru Virus Korona Di Osaka 1.230, Tokyo 828 Pada Selasa

Lima  pihak antara IOC (Komite Olimpiade Internasional), Komite Paralimpiade Internasional,  Komite Penyelenggara, dan Pemerintah Metropolitan Tokyo untuk Olimpiade dan Paralimpiade Tokyo, serta Menteri Olimpiade, sepakat untuk menunda keputusan tentang jumlah maksimum penonton hingga Juni.

Seperi dilansir dari R Susilo Tokyo, Seiko Hashimoto, Ketua Panitia Penyelenggara: “Sebagai keputusan di menit-menit terakhir, saya siap untuk menjadi bukan penonton.”

Demikian pula Menteri Marukawa menunjukkan pernyataan sulitnya penonton bagi Olimpiade mendatang.

“Saya kira sulit untuk secara akurat memprediksi situasi pada bulan Juli saat ini.”

Dikatakan bahwa batas atas jumlah penonton akan diputuskan bulan April ini, tetapi keputusan itu ditunda hingga Juni karena infeksi virus mutan di Jepang tidak dapat diramalkan.

BACA JUGA : Pemerintah Jepang Mulai Status Keadaan Darurat Dimulai Pada Hari Minggu

Ketua Panitia Penyelenggara  Hashimoto juga menyebutkan kemungkinan tersebut, mengatakan bahwa dia siap untuk tidak dijaga, menandakan tidak adanya penonton selama olimpiade berlangsung.

Gubernur Yuriko Koike dari Tokyo: “Saya berbicara tentang situasi saat ini di mana tindakan penanggulangan corona sedang dilakukan di Tokyo dan prospek kapan dan berapa banyak vaksin dapat diinokulasi di Tokyo.”

Mengenai sistem medis, Gubernur Koike menjelaskan situasi infeksi, sementara Menteri Marukawa menjelaskan bahwa “ada kekhawatiran bahwa tenaga medis akan dibawa ke turnamen.”

返事を書く

あなたのコメントを入力してください。
ここにあなたの名前を入力してください