Halal Bihalal Virtual Sebagai Refleksi 16 Tahun Kiprah PCINU Jepang

0
247
views

NIINDO.COM – Pengurus Cabang Istimewa Nahdlatul Ulama (PCINU) Jepang baru saja menggelar Halal Bihalal Virtual dengan mengundang seluruh alumni dari angkatan pertama hingga yang terakhir.

Sejumlah alumni NU Jepang yang sudah berkiprah di tanah air seperti Dr. Anwar Sanusi (Sekjen Kementerian Desa) dan Dr. Emil Dardak (Wagub Jawa Timur) turut hadir dan berbagi pengalaman dalam profesi masing-masing.

BACA JUGA : Olimpiade Tokyo 2020 Baru Kantongi Izin Fasilitas Sebesar 80 Persen

Ajang halal bihalal ini disamping memperkuat silaturahim juga sekaligus menjadi bahan refleksi NU Jepang yang sudah berusia 16 tahun.

Pada 12 Juni 2004, warga NU di Jepang mendeklarasikan berdirinya Komunitas Muda NU Nihon. Deklarasi NU di negeri Sakura itu dimotori oleh Khariri Makmun, Anwar Sanusi, Padang Wicaksono, Agus Zaenal Arifin, Faizul Ishom, Farid Ma’ruf, Edi Albanjari,  MF. dan aktivis yang lain.

BACA JUGA : Ada Es Serut Rasa Ramen yang Unik di Tokyo, Sambut Musim Panas

Deklarasi NU Nihon dipusatkan di ibu kota Jepang, Tokyo. Sejumlah aktivis dan warga NU dari kota-kota yang berdekatan dengan Tokyo, seperti Saitama, Kawasaki, Ibaraki, Yokohama tampak hadir bersama keluarga menghadiri acara deklarasi tersebut.

Deklarasi berlangsung meriah, meskipun hanya menggelar acara sederhana yaitu seminar dan memotong tumpeng.

Para aktivis NU di Jepang salat berjemaah di Masjid Al-Ikhlas yang dibangun PCINU. Foto: niindo.com

Antusiasme warga NU terhadap pembentukan Komunitas Muda NU Nihon cukup besar. Acara pengajian online, dzikir tarekat, tahlil dan yasinan setiap malam Jumat digelar bergantian dari rumah ke rumah warga bergiliran, dari satu kota ke kota lainnya.

Itulah gambaran betapa semangatnya warga nahdhiyyin menyambut berdirinya organisasi NU di Negeri Sakura. Bahkan saat itu sudah banyak juga warga muslim Jepang yang ikut aktif dalam kegiatan yang diselenggarakan NU Jepang.

Setelah 16 tahun berjalan ternyata kiprah NU di negeri Sakura semakin nyata. NU Jepang memiliki program renovasi masjid seluruh Jepang. Hingga saat ini NU Jepang telah berhasil mendirikan 3 Masjid di Jepang. Yaitu masjid Al-ikhlas di Kabukicho, Shinjuku, masjid Nusantara di Tokyo dan satu buah masjid di Sano. Dalam waktu dekat juga akan dibangun masjid di daerah Toyama.

Diantara masjid unik yang dibangun oleh NU Jepang adalah masjid Al-Ikhlas di Kabukicho. Kawasan Kabukicho merupaka kawasan lampu merah atau kawasan zona prostitusi dan night club. Masjid Al-ikhlas awalnya adalah tepat perjudian dan kini disulap menjadi masjid bernuansa nusantara. Di masjid ini sekarang dijadikan pusat pengembangan budaya dan seni islam.

(Para aktivis NU di Jepang di depan Masjid Al-Ikhlas. Foto: niindo.com)

Di Masjid Kabukicho inilah terjadi hal yang unik, dimana suara adzan, sholawat dan dzikir saling bersahutan dan melebur dalam hiruk pikuk kerasnya kehidupan di Jepang.

Jika kita gambarkan secara imajiner maka di Kabukicho sedang terjadi pertarungan antara kalimat tauhid dan sholawat dengan lantunan musik lagu-lagu rock yang mengiringi tarian wanita yang menjajakan tubuhnya.

Dari masjid Kabukicho terpancar cahaya dakwah yang sekaligus menandakan adanya keseimbangan antara ma’ruf dengan munkar. Semua melebur dalam proses religi dan harmoni. Keseimbangan yang nantinya akan berdampak pada tegaknya dakwah kalimat tauhid di Jepang.

PCINU Jepang secara formal telah terdaftar sebagai organisasi yang diakui atau memiliki badan hukum resmi yang tercatat dalam kementerian dalam negeri Jepang dengan status 一般社団法人 (ippan shadan hojin). Tentu hal ini merupakan langkah yang membanggakan.

LAZISNU NU Jepang telah banyak membantu masyarakat muslim Jepang dibeberapa wilayah yang kesulitan mendirikan masjid atau kesulitan menyewa tempat untuk dijadikan masjid.

Kepercayaan masyarakat muslim Jepang terhadap LAZISNU terus meningkat seiring dengan langkah nyata NU Jepang dengan progran pembangunan masjid diseluruh wilayah di Jepang. Dirgahayu NU Jepang ke – 16. Semoga dakwah islam yang sejuk dan damai senantiasa mewarnai kiprah NU di Jepang. (tim)

Ditulis Oleh : Khariri Makmun

Tokyo Medical Tour

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here