Fakta dan Sejarah Vending Machine di Jepang

0
36
views

niindo.com- Jepang menjadi salah satu negara terbanyak yang memiliki mesin penjual otomatis ( vending machine) di seluruh dunia. Sekitar 4,2 juta mesin penjual otomatis tercatat dilaporkan hadir di hampir setiap sudut jalan di Jepang.

Beragam pilihan makanan dan minuman dijual di mesin penjual otomatis.

Sebagian besar mesin itu menjual minuman yang disesuaikan dengan musimnya seperti teh panas, kopi, dan sup jagung yang dijual di musim dingin hingga jus anggur jeli, air energi, dan es teh yang dijual di musim panas.

Tak hanya terbatas pada makanan dan minuman, sebagian besar mesin penjual juga menjual produk-produk seperti rokok, es krim, payung, mainan, dasi dan kemeja pegawai putih.

Selain itu, terdapat mesin penjual otomatis unik yang menjual telur, beras, kedelai fermentasi dan ikan bakar. Beberapa mesin juga menjual pakaian dalam di sudut-sudut jalan Tokyo.

Tahun lalu, terjadi kehebohan media di Hiroshima ketika mesin penjual pizza pertama di Jepang dibuka di sebuah jalan di kota.

Pizza di mesin itu menggunakan adonan buatan tangan di Venesia sehingga menyebabkan antrean panjang dan muncul berbagai ulasan positif tentang mesin ini.

Sementara itu, pengunjung Nobeoka di Miyazaki selatan dapat menikmati suguhan novel lainnya. Kota ini sekarang menjadi rumah bagi tiga mesin penjual yang menjual ubi jalar panggang (makanan populer yang dikenal sebagai yakiimo di Jepang).

Asal mula mesin penjual otomatis di Jepang

Beberapa versi cerita terciptanya mesin ini ditelusuri kembali ke era Edo abad ke-17. Terdapat kompilasi pedagang keliling membawa berbagai barang sehari-hari yang eklektik – dari mi ke obat-obatan – untuk dijual langsung ke masyarakat.

Namun, penemuan mesin penjual otomatis banyak disetujui Percival Everitt, yang mengembangkan perangkat yang dioperasikan dengan koin di London pada tahun 1883 dan kemudian dipasang di stasiun dan kartu pos yang dibagikan.

Lima tahun kemudian, Tawaraya Koshichi, seorang seniman dan penemu furnitur, menciptakan mesin penjual otomatis pertama di negara ini yang menjual perangko dan kartu pos.

Struktur mekanisnya mirip dengan boneka-boneka mekanis tradisional Jepang, yang dikenal sebagai karakuri.

Jumlah mesin penjual otomatis di Jepang memuncak pada 5,6 juta mesin sekitar tahun 2000. Hal tersebut dihitung dengan kemungkinan satu mesin digunakan untuk setiap 22 orang.

Popularitas mesin penjual tersebut membentuk persaingan dengan toko 24 jam sehingga membendung popularitasnya dan jumlahnya juga sedikit menurun sejak saat itu.

Meskipun mengalami penurunan, masih sulit untuk membayangkan jalan Jepang tanpa mereka terutama karena generasi teknologi tinggi baru muncul di seluruh negeri dalam beberapa tahun terakhir.

Berdasarkan informasi ini, mesin kemudian menyarankan minuman yang direkomendasikan dan disesuaikan dengan selera individu.

Ini jelas merupakan sektor yang berkembang dalam hal teknologi. Perkembangan itu terlihat dalam rencana operator kereta api JR East untuk meluncurkan layanan baru bulan depan.

Layanan baru ini memungkinkan penumpang untuk menggunakan mesin penjual otomatis “Inovasi” yang dipasang di 400 stasiun, dengan pelanggan yang menerima Kode QR untuk membeli satu gelas minuman per hari.

Perkembangan mesin penjual otomatis

Ada banyak alasan mengapa mesin berkembang pesat di Jepang, yaitu biaya operasional minimal dibandingkan dengan toko fisik, kenyamanan sepanjang waktu, tingkat kejahatan jalan yang rendah, dan fakta bahwa Jepang masih merupakan masyarakat berbasis uang tunai.

Beberapa ahli juga beralasan yaitu beberapa orang Jepang untuk menghindari tekanan dari interaksi manusia dalam bentuk apa pun, terutama ketika bekerja berjam-jam atau bekerja intens dengan menggunakan mesin.

Untuk sementara waktu, setidaknya mesin penjual otomatis akan tetap menjadi perlengkapan tetap di Jepang, dari desa pegunungan hingga pusat kota.

Tokyo Medical Tour

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here