Fenomena Hikikomori yang Tengah Menimpa Lebih Dari 600.000 Orang Tua di Jepang

0
156
views

Lebih dari 600.000 orang tua di Jepang yang berusia lebih dari 40 tahun hidup mengasingkan diri sepenuhnya dari masyarakat. Mereka tinggal di rumah setidaknya selama lebih dari enam bulan tanpa interaksi sosial sama sekali.

Fenomena tersebut memiliki istilah Hikikomori. Hikikomori dalam bahasa Jepang berarti seseorang yang tidak ingin pergi ke sekolah atau bekerja selama enam bulan dan tidak berinteraksi dengan siapa pun di luar keluarga mereka selama periode tersebut.

Dilansir dari Kompas.com (29/03/2019), survei dari pemerintah Jepang memperkirakan ada 613.000 hikikomori yang berusia 40-64 tahun. Dari jumlah itu, sekitar tiga perempatnya merupakan pria.

“Angka tersebut lebih besar dari yang kami bayangkan. Hikikomori bukan hanya isu bagi kaum muda,” demikian pernyataan dari Kantor Kabinet.

Hingga saat ini, fenemona tersebut menjadi masalah utama yang menjangkit remaja atau mereka yang berusia 20-an tahun.

Namun Jepang ternyata juga mengalami peningkatan jumlah paruh baya yang termasuk hikikomori.

Dalam survei tersebut, sekitar setengah dari hikikomori telah menutup diri dari masyarakat selama 7 tahun.

Sementara dalam survei yang digelar pada 2016, jumlah hikikomori oleh penduduk berusia di bawah 39 tahun diperkirakan 541.000 orang.

Rika Ueda, yang bekerja untuk kelompok nirlaba yang mendukung orang tua dari anak-anak hikikomori, mengaku tidak terkejut dengan hasil survei tersebut.

“Data pemerintah mendukung survei kami sendiri yang menunjukkan ada banyak hikikomori yang lebih tua,” katanya.

“Tapi kami tidak menyadari ada yang berusia 60-an tahun,” tuturnya.

“Ini menunjukkan, masyarakat Jepang sulit untuk hidup. Orang hikikomori lebih suka tinggal di rumah tanpa bertemu siapa pun,” ujarnya.

Ueda berpendapat tekanan tinggi, konformitas, dan  di Jepang berpengaruh pada sebagian besar tekanan individu.

“Saya pikir survei menunjukkan, kita harus bertanya pada diri sendiri seperti apa kehidupan yang bahagia bagi kita masing-masing,” katanya.

Tokyo Medical Tour

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here